Asal Usul Ballpoint a.k.a bolpen a.k.a Pulpen

Posted: 27 Mei 2011 in ASAL - USUL

Bolpoin diciptakan oleh jurnalis hungaria, lászló biró pada tahun 1938.
biro memperhatikan bahwa tinta yang digunakan dalam percetakan surat kabar mengering dengan cepat dan tidak meninggalkan noda pada kertasnya.
Kesulitan-kesulitan lain saat menggunakan pena untuk mengoreksi naskah-naskah yang ditulis pada kertas tipis seperti tinta yang melebar, tumpah atau kertas yang sobek karena sabetan pena yang cukup tajam.

bersama saudara lelakinya george, seorang kimiawan, dia mengembangkan ujung pen yang baru berupa sebuah bola yang dapat berputar dengan bebas pada sebuah lubang.
Saat berputar, bola tersebut akan mengambil tinta dari sebuah kartrij, tinta membasahi bola kecil yang mengalir secara kapiler dan dengan bantuan gravitasi.
Dan kemudian menggelinding agar melekatkannya pada kertas.
Karena bola kecil itulah maka pena baru itu dinamakan ball point pen atau yang lazim dikenal dengan nama bolpoin.
Rancangan ini kemudian dipatenkan di argentina pada 10 juni 1943 dan dijual dengan merek birome, yang masih bertahan hingga saat ini.

Perkembangan ballpoint :

dua orang berkebangsaan inggris, henry martin dan frederick miles mendukung gagasan ini. Mereka kemudian ikut menekuni pembuatan alat tulis baru ini dan dijual ke angkatan udara inggris yang memerlukan alat tulis yang anti bocor dan meluap untuk digunakan pada pesawat terbang yang digunakan pada perang dunia ii.
Pada waktu yang bersamaan, di amerika serikat, milton reynolds asal chicago membeli alat tulis baru itu. Ia kemudian menyempurnakannya dan menjualnya kepada tentara amerika. Namun bolpoin itu masih belum sesempurna bolpoin yang ada pada saat ini.

Franz szech, seorang warga california, berusaha mencari tinta yang sempurna dan berhasil membuat tinta tersebut dari dapur rumahnya.tinta itu jauh lebih awet dan tahan lama berada dalam bolpoinnya, namun sayangnya tinta itu lambat laun menjadi kering bila terkena udara.

Setelah perang dunia ii usai, orang-orang berkumpul di etalase pusat pertokoan gimbels di new york. Di etalase ini disediakan sebuah tanki air besar yang dikerumuni oleh pengunjung. Tangki air ini digunakan untuk mendemonstrasikan alat tulis berupa pena yang digunakan di bawah permukaan air. Pena tersebut dipromosikan menggunakan tinta buatan szech.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s